Going 2 Moon: cerita-ceriti


Going 2 Moon

Sometimes, simple is the best!

cerita-ceriti

aku cuma nak share ngan korang pasal e-mail yang aku dapat kat bawah nie...


U all tau... Mawi tak akan dapat
membela bangsa
kita mahu pun mendidik anak-anak kita menjadi
insan yang soleh..dia sendiri pun hanya dapat gred
3 SPM... hanya media yg berjaya menyeret dia
untuk meraih rezki yg kebenyakan ulama
mempertikaikan status halalnya... dari seorang yg
kononnya berakhlak dan beragama dia dibentuk
menjadi seorang yg bebas dari belenggu syariat...



namun tangan-tangan kotor telah berjaya
menyarungkan jubah konvo yang hanya layak di
pakai oleh insan yang cemerlang dalam
pendidikan... tidak hairan para remaja mula
berhujah: " masuk universiti tak dapat keje..apa
ada pada nilai ilmu?... Mawi dpt Gred 3 SPM pun
boleh konvo jugak..lebih kaya dari lulusan
universiti"... .sukar untuk menjawabnya.

Nun di sana..ada seorang insan comel..bernama
Adi Putra... punya kecemerlangan dalam bidang
Math yg sukar dicapai oleh walau seorang siswa...
beliau dgn petah memberitahu bahawa dia ingin
menjadi seorang Profesor Mathematic Islam, dia
sangat taat dalam agama..tekun dalam
mempelajari syariat Allah... namun tiada
pihak "media" dan "pemimpin"



kita ambil peduli... bahkan dicari pula kelemahan
Adi yg kononnya hanya terer dlm satu bidang
saja..perlu diingat..profesor universiti pun hanya
pakar dalam satu bidang saja... mana ada pakar
doktor perubatan dlm masa yg sama adalah pakar
kejuruteraan?... tapi atas keinginan untuk
mengenepikan Adi...

berbagai alasan di buat... akhirnya keluarga Adi
terpaksa mencari arah sendiri dalam menentukan
masa depan pelajaran dan cita-cita Islam Adi...

Muncul pula adik Nor Amiira... yg berjaya
menghafal 30 juz Al Quran seusia 10 tahun ... dia
mula membaca dan menghafalnya ketika usia 5
tahun... dalam satu pertandingan hafazan dia telah
mendapat tempat kedua ... peserta semuanya
berusia 15 tahun ke atas... cerita itu terus
sepi... "media" dan "pemimpin" kita tidak berminat
mempopularkan tokoh2 kecil ini... tiada juga
bantuan yg diberikan...

tetapi perlu diingat: ada insan seperti amalina yang
mendapat 17A SPM telah diberikan penghormatan
yg tinggi dan biasiswa untuk belajar di luar negara
( sekarang dah tak pakai tudung), tak kurang juga
Sophia yg duduk di London tu mendapat juga
penghormatan negara..di jaja ceritanya tak habis-
habis di TV kita suatu masa dulu yg sekarang
kabarnya dah murtad. Ok juga media dan
pemimpin kita kan?...

Inilah yg perlu kita cari titik perbezaan dan
persamaannya... sama-sama kita renungkan:

Adi dan Amira membawa cita-cita keislaman dan
bakal membawa pembaharuan jika di beri
peluang... maka mereka tidak mendapat apa-apa
preveilege.

MAWI membawa bangsa kita leka dan nyanyuk
maka dia mendapat tempat dan penghargaan.

Amalina dah jadi bahan jajaan putri UMNO dan
dah pun tak pakai tudung lagi... sama dgn
Mawi..maka dia tidak lagi membawa apa-apa
mesej Islam...

soa boleh di sokong.

Sophia ( bukan warga kita) mak melayu ayah org
asing juga mendapat layanan dan kemuliaan
sebab tiada membawa apa2 mesej ISlam... so
mesti di beri sokongan.



Dengan itu dapatlah kita faham... .bangsa kita ini
hanya akan memuliakan anak-anak kita yang
berjaya dalam "hiburan' dan " menolak syariat".
Bagi anak-anak yg bakal menyedarkan
Umat ..awas !! anda adalah musuh bangsa dan
negara ini..



apa pandangan anda?????
muhasabahlah diri kita as a muslim
« Home | Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »
| Next »

0 Comments:

Catat Ulasan

Links to this post:

Buat Pautan